Merawat “power steering” agar awet

3 03 2008

Beberapa dari anda mungkin pernah merasakan bagaimana beratnya memutar kemudi yang belum dilengkapi dengan teknologi power steering. Saat itu, berbelok atau berputar barang kali menjadi hal yang dihindari dalam berkendara karena saat ingin melakukan kedua hal tersebut dibutuhkan tenaga lebih.

Dengan hadirnya teknologi power steering kekhawatiran itu tampaknya menjadi hal yang tidak perlu dikhawatirkan lagi, karena power steering dibuat untuk membantu pengemudi untuk mempermudah memutar roda kemudi. Dengan teknologi ini pengendalian mobil menjadi lebih mudah, ringan dan tidak membuat lelah otot tangan. Agar dapat berfungsi secara optimal maka dibutuhkan perawatan secara rutin dari para pengguna mobil.

Ada dua power steering yaitu sistem fluida yang menggunakan minyak rem untuk menggerakkan steering box dan sistem elektrik yang menggunakan motor untuk menggerakkan steering box nya. Di bawah ini adalah langkah sederhana untuk merawat power steereing dengan sistem fluida :

  1. Buatlah jadwal servis dan jika tiba waktunya jangan pernah untuk menunda sebelum kerusakan semakin parah.
  2. Selalu periksa kondisi minyak rem anda dengan melihat tampilan warnanya. Jika berwarna merah maka kondisi minyak rem masih bagus. Tapi jika warnanya sudah hitam maka sudah saatnya bagi nada untuk mengganti minyak rem. Sebaiknya periksa kondisi minyak ini dua minggu sekali.
  3. Perhatikan pula volume minyak rem agar jangan sampai berada dibawah titi minimum. Kalau hal ini sampai terjadi akan merusak komponen yang lain, biaya perbaikan untuk kerusakan ini pun cukup mahal.
  4. Gantilah minyak rem secara berkala setiap 30.000 km sekali atau satu tahun. Penggantian / penambahan minyak rem ini pun harus dilakukan sesuai dengan buku manual mobil.
  5. Saat melakukan servis mintalah pada mekanik untuk memeriksa kondisi drive belt (sabuk penggerak pompa power steering yang berasal dari mesin) sehingga kondisi power steering mobil benar-benar dalam kondisi yang baik.
  6. Jangan lupa untuk pergi ke bengkel kepercayaan untuk pemeriksaaan yang lebih baik sekaligus berkonsultasi dengan ahlinya.

Saat dipakai berjalan, jika roda kemudi terasa semakin berat untuk diputar atau kemudi berderit maka mungkin power steering tengah menemui masalah. Untuk itu agar power steering tetap awet, biasakan untuk tidak memutar kemudi sampai habis (patah) dan selalu memeriksa secara berkala.


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: